Lomba TTG 2019

Idul Adha 1440 H 11.8.2019 08:00 19 Hari

Bupati Jenguk Korban Kecelakaan Perahu

Senin, 24 Juni 2019

Sungai Raya - Juraida menangis mengenang perjuangannya saat menyelamatkan dua buah hatinya ketika perahu mereka kandas di sungai perairan Desa Mega Timur, Kecamatan Sungai Ambawang, Kabupaten Kubu Raya, Jumat (21/6) lalu.

Perahu tersebut oleng dan tenggelam sehingga putri pertama Juraida meninggal dan sang suami, Eko Kusdianto, anggota Kodim Ketapang, hilang.

“Malam itu kami berencana ke rumah keluarga di Parit Masigi, Desa Ambawang Kuala. Kami berangkat dari Desa Mega Timur menggunakan perahu kato,” cerita Juraidah kepada Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan yang membesuknya di RSI Yarsi Pontianak, Minggu (23/6).

Juraida mengisahkan awalnya semua berjalan dengan baik. Cuaca pun bersahabat. Namun, di tengah perjalanan suaminya, Eko, berpindah tempat duduk. Perpindahan secara tiba-tiba ternyata berakibat fatal. Perahu oleng dan kemudian tenggelam di tengah sungai.

“Saat itu saya langsung panik, tiba-tiba perahu tenggelam. Yang saya pikirkan hanya menyelamatkan dua anak saya yang kebetulan ada di dekat saya,” katanya.

Si kecil, Hafizah Khumairah, yang baru berumur 2 tahun memang sudah dalam dekapan. Di tengah gelap dan kondisi hampir tenggelam, dirinya berusaha meraih anak pertamanya, Khairunisa Endah Nisa Kurnia (12 tahun).

“Setelah dapat, saya minta si kakak untuk memegang adiknya, sambil saya berusaha berenang memegang mereka berdua. Tapi karena arus cukup kuat, saya juga tidak terlalu kuat menahan mereka berdua dan akhirnya saya jadikan tubuh kakak sebagai pelampung adiknya sambil terus berusaha mendorong mereka ke tepi,” tuturnya.

Hampir 800 meter dan lebih dari 5 menit berusaha berenang ke tepi sambil mendorong tubuh putri pertama, “Saya benar-benar panik dan terus berteriak minta tolong,” lanjut Juraida.

Namun nasib berkata lain. Setelah mendapat pertolongan warga, Juraida mendapatkan anak pertamanya sudah tewas. Ia juga tidak menemukan sang suami.

Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan yang melihat langsung kondisi Juraida dan anak keduanya di RSI Yarsi Pontianak menyatakan prihatin atas musibah yang menimpa keluarga tersebut.

“Saya berharap agar keluarga ini diberikan kekuatan dalam menghadapi musibah ini. Mudah-mudahan suami dari Ibu Juraida segera ditemukan dan kami dari Pemkab Kubu Raya menyampaikan duka cita yang sedalam-dalamnya kepada keluarga korban,” kata Muda.

Pada kesempatan itu, Muda menyatakan Pemkab Kubu Raya akan menanggung semua biaya pengobatan Juraida dan anaknya selama di RSI Yarsi Pontianak melalui Dinas Kesehatan Kubu Raya.

=========================

SUMBER